Pusat Konsumen Jepang Memperingatkan Bahwa Ramuan Ini Mengandung Stimulan.

Rabu ini (4 Desember 2023) Japan Consumer Center (NCAC) memberikan peringatan keras kepada masyarakat tentang bahaya teh hitam herbal yang ditampilkan di sini karena mengandung stimulan yang dilarang di Jepang.

NCAC mengumumkan hari ini (12 April 2023), “Teh dan herbal sehat yang disebutkan ampuh untuk demam mengandung stimulan, jadi jika Anda meminum produk ini, sebaiknya segera konsultasikan ke institusi medis.”

Pada Januari 2023, kadar hormon adrenal turun saat pasien meminum teh kesehatan, dan kadar hormon pulih saat dia berhenti minum.

‚ÄúSetelah meneliti produk dengan merek yang sama yang dibeli di pusat tersebut, saya menemukan bahwa manual dan situs mail order mengatakan bahwa mereka efektif menurunkan demam dan mengandung stimulan, yang merupakan bahan obat. Ada masalah dengan Undang-Undang Jaminan Mutu dan Undang-Undang tentang Efektivitas dan Keamanan Obat dan Alat Kesehatan (selanjutnya disebut “UU Obat dan Alat Kesehatan”), jadi kami memutuskan untuk memperingatkan konsumen tentang efeknya terhadap kesehatan konsumen.

Pengadu juga mengungkapkan, “Saya melihat seorang selebriti memuji di udara dan membelikan saya teh yang katanya baik untuk demam.”

Dia berada di rumah sakit untuk penyakit lain dan tes darah rutin menunjukkan kadar ACTH (adrenocorticotropin) dan kortisol (adrenocorticotropin) yang rendah, menunjukkan penurunan fungsi adrenal. Saat mobil dihentikan produksinya pada April 2022, nilai tes langsung meningkat. Berdasarkan hal di atas, diduga teh mengandung kortikosteroid yang memiliki efek antiradang dan antialergi.

Laporan tersebut diterima oleh seorang pasien wanita berusia 13 tahun pada Januari 2023.

Produk ini, dibeli di Jepang, mengandung steroid, yang merupakan bahan farmasi, dan merupakan produk bermasalah menurut Undang-Undang Farmasi dan Alat Kesehatan.

Situs web paket, instruksi, dan pesanan lewat pos yang dioperasikan oleh importir dan distributor berisi pernyataan yang dapat ditafsirkan sebagai efek dan dosis obat, yang dianggap sebagai risiko bermasalah berdasarkan Undang-Undang Obat dan Alat Kesehatan.

Pengemasan produk yang dibeli di Jepang tengah tidak mencantumkan bahan dalam bahasa Jepang, yang dianggap sebagai masalah potensial dengan undang-undang pelabelan makanan.

Saran untuk konsumen

Produk yang Anda beli mengandung steroid, yaitu bahan farmasi.

“Jika Anda menggunakan produk dengan merek yang sama, segera hubungi institusi medis.”

permintaan bisnis

Produk yang dibeli di Jepang mengandung steroid, yang merupakan bahan farmasi. NCAC meminta penghentian segera penjualan produk dan merekomendasikan agar pembeli mencari bantuan medis.

“Produk yang dibeli di Jepang mengandung stimulan, yang merupakan bahan farmasi, sehingga dinilai dapat menjadi masalah berdasarkan Undang-Undang Farmasi dan Alat Kesehatan. Selain itu, paket merek yang sama, situs web manual, dan pesanan surat juga berisi penjelasan. Ini adalah dosis efektif yang dapat diartikan sebagai, dan memberikan obat.

Seorang pejabat dari NCAC menambahkan, “Menurut saya di bawah Undang-Undang Pelabelan Makanan bisa menjadi masalah jika kemasan produk yang dibeli di Jepang tidak mengandung bahan yang sesuai.”

Peringatan keras juga dikirim ke Badan Konsumen Kementerian Kesehatan, Perburuhan dan Kesejahteraan, Komite Urusan Konsumen Kantor Kabinet, Komite Keamanan Pangan Kantor Kabinet, Institut Nasional Inovasi Biomedis dan Nutrisi Kesehatan, dan Japan Direct Pemasaran. Asosiasi. dan Asosiasi Pemasar Internet Jepang.

NCAC juga mengumumkan mengimpor obat-obatan herbal dari Jawa Indonesia dari Kojuku dan menjualnya dengan harga 6.100 yen per 150g. Berkantor pusat di Osaka, Jepang. Itu dijual melalui Rakuten belanja online perusahaan pada Februari 2023.

Sementara itu, para penggemar Jepang dapat bergabung ke grup Whatsapp Japanese Lovers secara gratis dengan mengirimkan email ke [email protected] . Judul: Pecinta WAG Jepang. Silakan tulis nama, alamat, dan nomor whatsapp Anda.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Proudly powered by WordPress | Theme: Courier Blog by Crimson Themes.